Monday, March 16, 2009

Kebebasan dalam Menuntut Ilmu

Bacalah (wahai Muhammad) dengan nama Tuhanmu yang menciptakan (sekalian makhluk), Ia menciptakan manusia dari sebuku darah beku; Bacalah, dan Tuhanmu Yang Maha Pemurah, Yang Mengajar manusia melalui pena dan tulisan, Ia mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya. (al-Alaq: 1-5)

Senario hari ini.

Ramai org antara kita yang kagum dengan pencapaian pelajar yang semakin lama semakin ganas iaitu dapat straight A dalam seluruh mata pelajaran yang dia ambil. Ramai yang beranggapan yang dapat banyak A itu mmg power giler, tapi yang dapat E itu mmg banggang giler. Lebih memburukkan keadaan ialah orang tua kita membeza2xkan membandingkan pencapaian anak mereka dengan anak orang lain yang dapat banyak A.

Ini berlaku kerana yang banyak dapat A itu memperolehi result begitu kerana serapan pengetahuan orang itu sesuai dengan bentuk pelajaran begitu iaitu duduk diam2x dalam kelas sambil ada orang ajar kat depan.

Yang dapat banyak E itu, serapan pengetahuan begitu tidak sesuai. Mungkin cara/kaedah lain itu sesuai dengan individu seperti ini.Masalahnya "orang kita" yang power itu malas berfikir untuk membentuk sistem pendidikan yang sesuai dengan orang yg banyak dapat E.

Ingat, jangan mindsetkan otak korang yang kalo dah ada anak itu belajar sampai bleh rasa nak lari rumah.

2 comments:

Anonymous said...

apa merepek nih?...

ayat tunggang langgang

Ingat, jangan mindsetkan otak korang yang kalo dah ada anak itu belajar sampai bleh rasa nak lari rumah.

ingat, jangan tetapkan minda di dalam otak kalian yang mahukan anak anak berjaya di dalam pelajaran sehingga dapat semua A. ini akan mengakibatkan anak anak dalam tekanan dan boleh mewujudkan senario anak lari dari rumah!

sokong bahasa melayu.. tapi bahasa melayu sendiri tunggang langgang... aparaaaa

zara said...

Syabas dan tahniah untuk mereka yang berjaya mendapat semua A. Tetapi ramai pula pelajar yang gagal. Mungkin terlalu ‘overconfident’ hingga menyebabkan berlaku kecuaian ketika menjawab soalan.

Gagal dalam peperiksaan bukannya berarti gagal dalam kehidupan. Mungkin mereka tak tahu kenapa mereka perlu berjaya? Mereka hanya tahu bermain dan tidak memikirkan langsung tentang masa depan. Mereka ini perlukan bantuan dan motivasi. Kerana mereka mempunyai kebolehan dan potensinya adalah dalam bidang dan jurusan yang lain.